Akankah FOMC Meeting dapat menguatkan US Dollar?

Akankah FOMC Meeting dapat menguatkan US Dollar?

Sudah bukan menjadi rahasia lagi bahwa The Fed akan menaikan suku bunga 1 x lagi ditahun 2017. Keinginan The Fed ini yang menjadi pertanyaan para pelaku pasar, mengingat data ekonomi untuk inflasi dan pabrikan di rilis dengan angka yang lebih rendah dibandingkan keinginan pasar itu sendiri. Pelaku pasar akan melihat hasil FOMC Meeting yang  dirilis pada tanggal 27 Juli 2017 pukul 01.00 wib dini hari, dimana Janet yellen tidak mengadakan press conference, mengenai kebijakan yang diambil pada rapat kebijakan moneter tersebut. Ini dapat menjadi indikasi bahwa The Fed tidak akan menentukan waktu yang tegas untuk kenaikan suku bunga selanjutnya . Pelaku pasar memprediksi , tidak ada kenaikan suku bunga pada pertemuan hari kamis ini dan The Fed masih akan memberikan penilaian terhadap perbaikan di sector tenaga kerja dan pertumbuhan ekonomi yang cukup baik dan secara bertahap kan menaikan laju tingkat inflasi kedepannya. Para analis memperkirakan bahwa kenaikan suku bunga akan dilakukan oleh The Fed pada bulan desember 2017.

ASIA

Mata uang jepang memanfaatkan pelemahan US Dollar pada minggu lalu sehingga ini akan berlanjut pada minggu depan. Dirilisnya FOMC Meeting akan memberikan koreksi bagi mata uang USDJPY yang telah menguat tajam selama  4 hari belakangan ini. Rilis FOMC meeting yang diprediksi akan memberikan suatu yang positif guna mengangkat US Dollar dan akan mengirim USDJPY lebih tinggi dan setelah itu akan kembali turun ke level 110.20 an.

EROPA

Kenaikan mata uang Euro dalam 2 hari terakhir sebesar 1,2% merupakan kenaikan yang cukup signifikan, dimana Mario Draghi yang mengatakan akan membicarakan masalah taper QE pada bulan September tahun ini, membuat EURUSD mencapai level tertinggi selama 1 tahun. Penguatan ini tidak semata mata karena penguatan mata uang tersebut tetapi banyak pula dipengaruhi oleh pelemahan US Dollar dimana pelaku pasar melihat, tidak adanya opportunity dimata uang Amerika Serikat. Data ekonomi PMI euro yang akan dirilis dihari senin dapat mengirim mata uang eropa ini lebih tinggi ke level 1.1750 an dengan koreksi saat menjelang rilis kebijakan moneter The Fed ke level 1.1480 an dan 1.1240 an, mengingat data inflasi eropa masih jauh dari target yang ditetapkan.

Berbeda halnya dengan Poundsterling yang menguat dan ditutup melemah di akhir minggu lalu dimana para pelaku pasar masih melihat factor politik masih menjadi batu sandungan bank of England guna menaikan suku bunga pada tahun ini. Minggu depan, mata uang ini akan di uji dengan dirilisnya data PDB dan Level 1.2860 an merupakan support bagi GBPUSD saat terjadi koreksi dan 1.3100 merupakan level optimis bagi mata uang ini.

KOMODITAS

Mata uang komiditi seperti Aussie Dollar mempunyai dilemma dalam penguatannya. Penguatan perekonomian di China dan pelemahan US Dollar membuat mata uang ini naik kelevel tertinggi selama 2 tahun terakhir. Yang perlu diperhatikan dari pair AUDUSD ini adalah data CPI  yang akan dirilis minggu depan , dimana data yang bagus dapat mengirim Aussie ke level 0,8060 an dengan koreksi di level 0.7740 an, saat jelang FOMC meeting akan dirilis.

Canada merupakan Negara pertama setelah Amerika Serikat, yang menaikan suu bunganya . pelaku pasar melihat suatu peluang penguatan USDCAD kedepan dengan mengkonversi kenaikan minyak mentah dunia yang akan kembali naik dimasa yang akan datang. Penurunan USDCAD akan berlanjut ke level 1.2460 an dan akan terkoreksi dalam channel down trend dilevel 1.2600.

Menyerupai

Pasar Uang Sideways

Didalam pasar uang, banyak orang mengatakan bahwa harga bolak balik adalah pasar sedang masuk ke fase sideways…

Normalisasi

Dengan membaiknya ekonomi global maka tidak mengherankan bahwa perekonomian berimbas ke negara – negara maju…

Wait & See di Pasar Global

Diakhir bulan dan diawal bulan merupakan waktu dimana para pelaku pasar biasanya mulai memasuki fase distribusi atau lebih dikenal oleh para trader sebagai fase sideways…

Populer

Pengarahan pagi untuk 21 Juni

Dua hari terakhir ini berlalu tanpa rilis data utama, namun dengan ketidakpastian politik Inggris yang lebih banyak (pemerintah Inggris masih belum terbentuk), Mark Carney yang sangat dovish dibebani dengan penurunan harga minyak yang signifikan.

Daftar promosi FBS yang pastinya

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi