Kenaikan Suku Bunga The Fed Menjadi Misteri

Kenaikan Suku Bunga The Fed Menjadi Misteri

Jakarta, 5 Juni 2017

Tahun 2017 merupakan tahun tersulit bagi bank sentral diseluruh dunia untuk menetapkan kebijakan moneternya. Faktor geopolitik dan eksternal sangat mendominasi pergerakan pasar uang. Kebijakan Moneter The Fed yang akan menaikan 3 kali dalam tahun ini ,mendapatkan resistensi yang sangat kuat dari kebijakan fiscal pemerintah Amerika serta factor geopolitik yang terjadi, akhir akhir ini.

Data ketenaga kerjaan Amerika Serikat, NFP yang dirilis pada hari jumat lalu mengindikasikan pelemahan lowongan pekerjaan di Amerika yang sangat signifikan. 138.000 merupakan data sangat lemah dibandingkan dengan ekspektasi pasar sebesar 181.000. Walaupun tingkat pengangguran di Amerika Serikat mencapai 4,3% dari ekspektasi pasar 4,4%, tentunya ini masih belum cukup untuk membantu penguatan US Dollar di minggu ini. Tidak ada data penting yang akan dirilis oleh Amerika, merupakan kendala untuk penguatan US Dollar kedepan. Walaupun pelemahan US Dollar akan terlihat di minggu ini , tetapi penguatan US Dolar akan terjadi jika ada suatu sentiment baru tentang Kenaikan suku bunga The Fed secara kontinyu dan adanya kebijakan fiscal berupa pemotongan pajak yang sangat ditunggu oleh pelaku pasar.

Keadaan pelemahan US Dollar tentunya dimanfaatkan oleh Euro yang telah naik sekitar 6- 7% semenjak tanggal 10 April 2017 sampai saat ini. Kenaikan eurusd akan mencapai di level 1.1320 dan melanjutkan ke 1.1440 apabila Mario Draghi mengeluarkan statement hawkish pada saat press conference tanggal 8 Juni 2017. Seperti kita lihat bersama bahwa euro mempunyai data neraca perdagangan yang surplus 30,9 Milyard euro pada bulan Maret 2017, yang merupakan tanda bahwa perekonomia di uni eropa terus membaik. Keinginan pasar terhadap ECB, adalah kembali mengadakan tapering dan jika ini tidak diberikan saat tanggal 8 juni nanti maka euro akan terkoreksi ke level 1.1070 bahkan ke level terjauhnya di 1.0950.

Berbeda dengan Poundsterling, dimana minggu depan merupakan fase dimana pemilihan Perdana Menteri baru akan di gelar pada tanggal 8 Juni 2017. Mata uang GBPUSD akan terlihat tidak stabil dan sangat dipengaruhi oleh hasil polling yang terjadi, dimana range 1.2780 – 1.2940 merupakan range yang akan terjadi sebelum hasil pemilu dirilis.

Ketidakpastian dan pelemahan US Dollar mengirim mata uang jepang kelevel 110. Penguatan mata uang jepang ini tentu sangat mengkhawatirkan bagi pengusaha di jepang mengingat export jepang yang mencapai 6,4 trilliun Yen , atau naik sekitar 7,5% dibanding tahun lalu akan terancam. Inflasi jepang yang masih dibawah 1% merupakan pekerjaan rumah bagi bank sentral dan pemerintah jepang kedepannya dan minggu ini USDJPY akan membidik level 109.60 dengan maksimal 108.30.

Mata uang komoditas seperti AUDUSD dan USDCAD tentunya mempunyai latar belakang yang sangat berbeda, walaupun pelemahan US Dollar akan sangat mempengaruhi fluktuasi kedua mata uang ini. Bank sentral Australia (RBA) akan merilis kebijakan moneternya pada tanggal 6 juni 2017, dimana rendahnya data Caixin Manufacturing PMI memberikan tekanan pada mata uang ini dan pelemahan US Dollar lah yang membuat mata audusd kembali menguat. Tidak banyak yang dapat diharapkan dari kebijakan moneter RBA nanti karena turunnya harga komoditas tentunya akan sangat mempengaruhi kinerja mata uang ini. 0.7480 – 0.7510 merupakan resistance kuat bagi AUDUSD. Berbeda dengan Canada, mata uang ini tentunya akan memanfaatkan pelemahan US Dollar dengan resistance 1.3520 dan support di 1.3395 dengan support kuat di level 1.3290. pelemahan mata uang usdcad akan terjadi apabila  penurunan harga minyak dunia mulai tidak terkendali karena pasokan minyak metah dunia yang telah disepakati oleh negara opec dan non opec dilanggar oleh produsen Amerika Serikat.

 1.jpg

 

Reza Aswin

rz_aswin@yahoo.com

Menyerupai

Normalisasi

Dengan membaiknya ekonomi global maka tidak mengherankan bahwa perekonomian berimbas ke negara – negara maju…

Wait & See di Pasar Global

Diakhir bulan dan diawal bulan merupakan waktu dimana para pelaku pasar biasanya mulai memasuki fase distribusi atau lebih dikenal oleh para trader sebagai fase sideways…

Populer

Pengarahan pagi untuk 20 Juni

Fed Dudley adalah superstar sesi perdagangan kemarin. Dengan tidak adanya data ekonomi yang signifikan semalam, fokus pasar ada pada anggota Fed Dudley yang memberikan penilaian optimis terhadap ekonomi AS dan memperkirakan kenaikan tingkat inflasi lebih lanjut karena pengetatan pasar tenaga kerja.

Pengarahan pagi untuk 21 Juni

Dua hari terakhir ini berlalu tanpa rilis data utama, namun dengan ketidakpastian politik Inggris yang lebih banyak (pemerintah Inggris masih belum terbentuk), Mark Carney yang sangat dovish dibebani dengan penurunan harga minyak yang signifikan.

Daftar promosi FBS yang pastinya

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi