Faktor fundamental

Faktor fundamental

1. Indikator ekonomi

Indikator ekonomi adalah potongan dari data ekonomi dan keuangan yang dikeluarkan oleh pihak swasta maupun instansi pemerintah. Statistik ini membantu kami memantau pergerakan pasar dan reaksi terhadap perubahan kecil yang dihasilkan. Untuk menanggapi pemberitaan ekonomi dengan cara yang tepat, maka kami ingin Anda mengerti hubungan antara laporan statistik dan nilai tukar mata uang yang bersangkutan. Sekarang kami ingin memperkenalkan indikator ekonomi yang paling berpengaruh dan dampaknya pada nilai mata uang.

Indikator output: GDP, produksi industri, penjualan retail. Kenaikan data yang diterbitkan memberitahu kita bahwa ekonomi sedang tumbuh. Jika rilis kuat, carilah apresiasi mata uang.

Indikator sentimen: bisnis dan sentimen konsumen. Kelompok indikator ini berfungsi sebagai barometer suasana hati konsumen atau investor. Semakin mereka menghabiskan/berinvestasi, semakin kuat ekonomi nasional dan mata uang.

Indikator pasar tenaga kerja: tingkat pengangguran, daftar gaji, perubahan pekerjaan pengangguran, klaim pengangguran. Semakin tinggi pekerjaan, semakin baik untuk mata uang nasional (berlawanan dengan pengangguran).   

Indikator pasar perumahan : izin bangunan/persetujuan/perizinan, perumahan awal  penjualan rumah yang baru/ada/tertunda. Jika ada tanda peningkatan kegiatan ekonomi di pasar perumahan, ini berarti bahwa perekonomian nasional sehat. Hal ini menyebabkan nilai tukar mata uang negara akan meningkat.

Inflasi: CPI, PPI, WPI, RPI. Inflasi yang lebih tinggi adalah negatif untuk mata uang nasional, sementara inflasi yang lebih rendah adalah positif. Dalam jangka pendek, namun, CPI dan indeks inflasi lain mungkin memiliki efek berlawanan pada mata uang. Peningkatan yang signifikan dalam pengukur inflasi dapat mendorong bank sentral untuk menaikkan suku bunga nya. Ini dapat menyebabkan nilai tukar mata uang meningkat.

Neraca Perdagangan : total nilai ekspor negara kurang total nilai impor; > 0 berarti surplus, < 0 berarti defisit. Ketika sebuah negara memiliki surplus perdagangan, permintaan mata uang dari pembeli asing meningkat, sehingga mata uang nasional dihargai. Sebaliknya, defisit perdagangan menyebabkan depresiasi mata uang negara.

Neraca rekening saat ini : keseimbangan antara negara dan mitra dagang, mencerminkan semua pembayaran untuk barang, Jasa, kepentingan dan dividen; > 0 berarti surplus, < 0 berarti defisit. Defisit berarti bahwa negara menghabiskan lebih dari penghasilan, dan itu adalah pinjaman modal dari luar negeri untuk mengurangi defisit. Dampak pada mata uang nasional adalah negatif. Surplus, sebaliknya, memiliki dampak positif pada mata uang.

2. Kebijakan moneter bank sentral

Suku Bunga.  semua Bank sentral utama menetapkan suku bunga refinancing utama mereka. Ada dua jenis kebijakan moneter: mengurangi (menurunkan suku bunga jika perekonomian nasional membutuhkan dorongan; dampak pada mata uang adalah negatif) dan mengencangkan (menaikkan suku bunga untuk memperlambat laju inflasi yang meningkat; dampak pada mata uang adalah positif).

Obligasi pembelian. Kadang-kadang permintaan tolong bank sentral untuk pembelian besar-besaran dari pemerintah Obligasi bertujuan untuk meningkatkan jumlah uang beredar; dengan demikian mereka berusaha membuat kredit lebih murah dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Langkah-langkah moneter non-konvensional menyebabkan depresiasi mata uang. Pembelian Obligasi Bank sentral yang menyebabkan lebih tinggi uang beredar dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif (QE).

3. Kesehatan Fiskal Pemerintah. Keseimbangan anggaran dan utang. Jika suatu negara banyak utang, itu kurang menarik bagi investor asing, karena besar hutang publik menyebabkan inflasi. Selain itu, hutang yang besar dapat membuktikan kekhawatiran untuk orang asing jika mereka percaya negara berisiko kegagalan atas kewajibannya. Dalam hal ini permintaan untuk mata uang negara tersebut akan menurun dan nilai tukar nya akan turun.

4. Arus Berita:

  • Berita politik, sosial, dna lainnya.
  • Perkiraan ekonomi dari IMF, OECR, Bank Dunia, dan organisasi lainnya.
  • Perubahan dalam peringkat kredit berdaulat oleh Moody's, Fitch, S & P dan badan-badan lain.

Investor asing cenderung mencari kestabilan politik dan ekonomi negara. itulah alasan mengapa terulang kembali berita tentang kekacauan atau kerusuhan politik menarik investasi dari negara yang terkena. Akibatnya, mata uang nasional terdepresiasi karena aliran investasi asing.   Kadang-kadang bahkan politik negara yang stabil mengalami gangguan sosial, resuffle pemerintah dan perubahan legislatif yang signifikan. Semua peristiwa ini juga dapat mempengaruhi mata uang. Hasil pemilihan atau referendum yang tidak diharapkan dapat menyebabkan volatilitas mata uang yang besar (apakah anda ingat efek kemenangan Trump atau konsekuensi dari voting Inggris untuk "meninggalkan" Uni Eropa). Pernyataan politik para pemimpin nasional, keterlibatan umum Gubernur Bank Sentral dapat membuat harga mata uang yang berfluktuasi.

Perubahan nilai tukar mata uang juga dapat disebabkan oleh aliran berita yang berbeda. Kita membahas tentang prediksi ekonomi dari institusi keuangan seperti IMF, OECR, World Bank, atau perubahan dalam peringkat kredit berdaulat oleh Moody's, Fitch, S & P dan badan-badan lain.

Akhirnya, beberapa peristiwa yang benar-benar tak terduga seperti gempa bumi dan bencana alam lainnya. Peristiwa ini sangat merusak untuk ekonomi dan, akibatnya, untuk nilai tukar. Namun, hubungan ini tidak selalu sederhana. Sebagai contoh, kembali pada tahun 2011 yen Jepang sebenarnya menguat setelah gempa bumi di Jepang: alasannya adalah bahwa investor menganggap yen sebagai mata uang lindung yang aman dan naik ketika selera pasar jatuh. 

Populer

CPI Inggris

Inggris akan merilis data CPI pada pukul 11.30 waktu MT pada tanggal 17 Oktober.

Rapat ECB

Para trader tidak sabar menanti piertemuan Bank Sentral Eropa pada tanggal 26 Oktober. Regulator akan mengumumkan keputusan kebijakan moneternya pada pukul 14.45. Presiden ECB Mario Draghi akan mengadakan konferensi pers pada pukul 15.30 waktu setempat.

Rapat RBA

Kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) adalah pendorong utama AUD. Regulator akan sekali lagi menyampaikan keputusan kebijakan moneternya pada pukul 05:30 waktu MT pada tanggal 7 November.

Daftar promosi FBS yang pastinya

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi