Pola Candlestick

Pola Candlestick

Ada banyak pola candlestick yang berbeda. Disini kami jelaskan yang paling populer. Sinyal yang dapat diandalkan muncul setiap hari. Pada H4 dan H1 reliabilitasnya turun. Pada Mingguan dan Bulanan, keandalan prediksi trend umum meningkat, namun kemungkinan penyimpangan sementara yang kuat dari tren semakin tinggi, misalnya, lilin mungkin memiliki bayangan yang sangat panjang.   

Pola Pembalikan

Pola pembalikan menunjukkan kemungkinan tinggi bahwa tren akan berubah arah. Pola ini sangat membantu dalam mengidentifikasi titik masuk yang mungkin terjadi di awal tren baru.

Perhatikan bahwa untuk pola pembalikan:

  • Semakin lama trennya, semakin kuat sinyalnya.
  • Semakin tinggi Tren, semakin kuat sinyalnya.
  • Sinyal lebih kuat jika terlihat dekat level resistensi/support yang kuat. 
  • Sinyal lebih kuat jika ada pola pinset yang terbentuk dalam sesi perdagangan baru-baru ini.

Pola bearish

Pola pembalikan bearish muncul pada akhir tren naik.

1.png

Shooting star. A 1-pola lilin. Badan lilin itu kecil. Bayangan atas panjang dan melebihi tubuh setidaknya 2 kali. Sisi atas yang panjang menyiratkan bahwa pasar mencoba untuk menemukan di mana resistensi dan supply berada, namun sisi atasnya ditolak oleh bears. Lilinnya mungkin berwarna apapun, meski jika bearish, sinyalnya lebih kuat. 

2.png

Evening star.   Pola lilin A 3 Setelah lilin bullish panjang ada celah bullish naik. Bulls memegang kendali, tapi tidak banyak. Candle kedua sangat kecil dan warnanya tidak penting. Lilin bearish ketiga terbuka dengan celah turun dan mengisi celah bullish sebelumnya. Lilin ini sering lebih panjang dari lilin pertama 

3.png

Doji Bintang malam  .   Pola lilin A 3. Pola ini mirip dengan Bintang Malam, namun dianggap sebagai sinyal yang lebih kuat karena lilin tengahnya adalah doji.

4.gif

Hanging man. Pola lilin A 1.  dapat memberi sinyal akhir dari tren bullish, level teratas atau level support. Lilin memiliki bayangan bawah yang panjang, yang setidaknya harus dua kali panjang badan sebenarnya. Lilinnya mungkin berwarna apa saja, meskipun bearish, sinyalnya lebih kuat. Memerlukan konfirmasi bearish lebih lanjut  Sinyal jual ditegaskan saat candlestick bearish tutup di bawah candlestick buka di sisi kiri pola ini.  

5.png

 

Awan gelap menutupi. Pola lilin A 2 Lilin pertama adalah bullish dan memiliki tubuh yang panjang. Lilin kedua harus terbuka secara signifikan di atas posisi tutup pertama dan tutup di bawah 50% dari tubuh lilin pertama. Tubuhnya juga harus agak panjang.

 

6.png

Pola Bearish engulfing .   Pola lilin A 3  Lilin pertama adalah bullish Lilin kedua adalah bearish dan harus dibuka lebih tinggi dari harga lilin pertama dan harus ditutup di atas level terendah pertama (benar-benar meliputinya). Sinyal cukup kuat.

77.gif

Harami bearish. A 2-pola lilin. Tubuh lilin kedua benar-benar terkandung di dalam tubuh yang pertama dan memilikiwarna yang berlawanan.

88.gif

Bearish harami cross. Pola lilin A 2 mirip dengan Harami. Bedanya adalah hari terakhir adalah Doji.

9.gif

Tiga black crows. Pola lilin A 3 Ada serangkaian 3 lilin bullish dengan tubuh panjang. Setiap lilin terbuka di badan bodi lilin sebelumnya, lebih baik di bawah bagian tengahnya. Setiap lilin tutup pada nilai rendah yang baru, dekat nilai minimal. Keandalan pola ini sangat tinggi, namun masih menjadi konfirmasi dalam bentuk candlestick bearish dengan penutupan terendah atau gap-down yang disarankan.

Pla bullish

Pola pembalikan bullish muncul di akhir tren atas.

1.png

Palu. Pola lilin A 1. Bisa memberi sinyal akhir dari tren bearish, bawah atau level support. Lilin memiliki bayangan bawah yang panjang, yang setidaknya harus dua kali panjang bodi sebenarnya. Warna palu tidak masalah, meski jika bullish, sinyal lebih kuat. Membutuhkan konfirmasi bullish lebih lanjut. Sinyal beli ditegaskan saat candlestick ditutup di atas harga pembukaan candlestick di sisi kiri palu.

2.png

Bintang pagi.   Pola lilin A 3 Setelah lilin bearish yang panjang ada celah bearish turun. Bulls memegang kendali, tetapi tidak banyak. Lilin kedua cukup kecil dan warnanya tidak penting. Lilin bearish ketiga terbuka dengan celah ke atas dan mengisi celah bearish sebelumnya. Lilin ini seringkali lebih panjang dari yang pertama.

3.png

Bintang pagi doji . Pola ilin A 3. Hampir sama seperti sebelumnya, namun beberapa trader menganggapnya sebagai sinyal yang lebih kuat.

4.gif

Palu terbalik. Pola lilin A 1. Lilin memiliki badan kecil   dan bayangan bagian atas yang panjang, yang setidaknya 2 kali lebih panjang dari pada bodi sebenarnya. Warna palu tidak masalah, meski jika bullish, sinyal lebih kuat. Membutuhkan penegasan bullish lebih lanjut.     

5.png

 

Garis tajam. Pola lilin A 2 Lilin pertama adalah panjang dan bearish. Lilin kedua membuka dengan celah turun, di bawah penutupan lilin pertama Ini adalah lilin bullish yang besar, yang menutup di atas 50% dari bodi lilin pertama. Kedua tubuh harus cukup panjang. Sinyal cukup kuat.

 

Bullish harami. Pola lilin A 2. Tubuh lilin kedua benar-benar terkandung di dalam tubuh lilin pertama dan memiliki warna yang berlawanan.

Bullish harami cross  .   Pola lilin A 2 mirip dengan Harami. Bedanya adalah hari terakhir adalah Doji.

7.png

Pola engulfing bullish.   Pola lilin A 2 muncul di ujung tren turun. Lilin kedua (bullish) harus dibuka lebih rendah dari nilai lilin pertama dan harus ditutup di atas nilai tertinggi lilin pertama (benar-benar menutupinya). Sinyal cukup kuat.

8.gif

Tiga white soldier. Pola lilin A 3.   Ada serangkaian 3 lilin bullish dengan tubuh panjang. Setiap lilin harus membuka dalam bodi sebelumnya, lebih baik di atas pertengahannya. Setiap lilin tutup pada nilai tinggi baru, dekat nilai maksimum. Keandalan pola ini sangat tinggi, namun masih menjadi penegasan dalam bentuk candlestick bearish dengan menutup lebih tinggi atau gap-up yang disarankan.  

Pola kelanjutan

Kebanyakan pola candlestick adalah pola pembalikan, tetapi ada trend tertentu yang menunjukkan waktu istirahat. Pola kelanjutan menyarankan bahwa pasar akan mempertahankan tren yang ada setelah jeda. Pola ini sangat membantu dalam mengidentifikasi titik masuk yang mungkin, dengan memberikan bukti untuk memegang posisi yang sudah dibuka atau menambahkannya.

Kelanjutan dari tren naik

1.jpg

Celah ke atas Tasuki.   Lilin bullish terbentuk setelah sebuah celah turun dari lilin putih sebelumnya.  Lilin berikutnya membuka lebih rendah dan menutup lebih rendah daripada lilin sebelumnya. Jika celah tidak terisi, bulls tetap mengontrol dan bisa membuka posisi panjang. Jika celah terisi, momentum bullish telah berakhir.

2.jpg

Kenaikan three methods Setelah lilin putih yang panjang ada serangkaian lilin-lilin bearish yang kecil. Jumlah optimal lilin dari lilin penarikan mundur harus 3, meskipun 2, 4 atau 5 lilin penarikan mundur juga dapat diamati. Penting bahwa lilin bearish tersebut tidak menutup dibawah pembukaan lilin bullish yang besar. Bayangan mereka juga tidak boleh bergerak di bawah lilin bullish pembukaan. Lilin terakhir dari pembentukan tersebut harus membuka ke atas di dalam bodi lilin penarikan mundur yang terakhir dan menutup di atas lilin putih besar yang pertama.

3.png

Garis pemisah.  Ada lilin bearish panjang yang diikuti oleh lilin bullish yang dibuka pada level yang sama saat lilin bearish dibuka.

4.png

Mat hold. Setelah lilin putih yang besar ada celah ke atas diikuti oleh serangkaian lilin-lilin bearish yang kecil. Lilin kedua atau ketiga masuk ke dalam badan lilin bullish yang besar. Lilin terakhir dari pola ini membuka celah ke atas dan melanjutkan gerakannya ke atas untuk menutup di atas range trading beberapa hari sebelumnya Ini adalah titik yang baik untuk menambah posisi. Pola lilin Mat Hold adalah sebuah pola kelanjutan yang lebih kuat daripada kenaikan three methods. Selama hari-hari koreksi tidak seperti Kenaikan three methods, harga berada dekat dengan bagian atas lilin putih (atau hijau) range teratas.

5.png

Tiga Line Strike (fooling three soldiers). Setelah 3 lilin bullish (3 white soldiers), yang menunjukkan bahwa uptrend berlanjut, ada lilin yang membuka lebih tinggi, tetapi kemudian menarik kembali untuk menutup di bawah pembukaan lilin bullish yang pertama. Sentimen mundur jangka pendek sedang keluar dari jalan dan uptrend berlanjut dari titik ini.

6.png.jpg

Celah ke atas Three Method. mirip dengan celah atas Tasuki.   Pola ini terjadi di pasar tren yang kuat. Di dalam sebuah tren atas, sebuah celah terjadi di antara 2 lilin bullish. Hari terakhir dibuka dalam badan bullish atas dan ditutup di bagian badan bullish bawah, dengan mengisi celah diantaranya.

Kelanjutan dari tren naik

1.png.jpg

Celah bawah Tasuki .  Sebuah lilin hitam terbentuk setelah sebuah celah bawah dari lilin hitam sebelumnya.   Lilin berikutnya membuka lebih tinggi dan menutup lebih tinggi daripada lilin sebelumnya. Jika celah tidak diisi, bears telah mempertahankan kendali dan dapat membuka posisi pendek.  Jika celah diisi, momentum bearish akan berakhir.

2.jpg

Pada garis leher. Lilin bearish pertama dibuka dengan celah turun dan memiliki badan yang panjang. Lilin kedua adalah bullish dan hanya mencapai nilai rendah hari sebelumnya, bukan level penutupnya.

3.png.jpg

Dalam garis leher. Pola ini mirip dengan pola garis leher On kecuali jika itu menutup pada penutupan sedikit di atas penutupan hari sebelumnya. Garis leher In menunjukkan beberapa cakupan singkat, tapi bukan sebuah perubahan dalam arah tren.  

4.jpg

Thrusting/dorongan Pola ini mirip dengan pola garis leher On kecuali jika lilin bullish menutup dekat sedikit di bawah titik tengah dari badan hitam hari sebelumnya.

66.jpg

Penurunan Three Method.   Setelah lilin bearish panjang ada serangkaian lilin-lilin bullish kecil 2-5. Penting bahwa lilin ini bullish jangan menutup di atas pembukaan lilin bearish yang besar. Bayangan mereka juga tidak boleh melebihi lilin bearish pembukaan. Lilin terkhir dari pembentukan tersebut harus dibuka di dalam badan lilin bullish terakhir dan ditutup di bawah penutupan lilin hitam besar yang pertama.

Pola grafik

Apakah anda pernah merasa seperti alam semesta sedang mencoba untuk berkomunikasi dengan anda dengan membebrikan berbagai tanda-tanda peringatan? Kadang-kadang tanda-tanda ini dari sumber yang tidak diketahui membantu anda menghindari masalah serius atau mencegah kerusakan yang dapat diperbaiki untuk barang-barang anda. Tidak semua orang memiliki karunia untuk memecahkan kode pesan samar yang dikirim alam semesta kepadanya. Belum tentu karena sifatnya nihilistik dan non-takhayul, tapi karena "kendala bahasa" yang berada di antara dirinya dan alam semesta. Ketika anda belajar lingo dari alam semesta, lebih baik anda bersenjata melawan kesulitan tersembunyi yang menanti anda dalam perjalanan hidup anda.  

Pasar FX juga memiliki bahasa sendiri. Para tarder yang menolak untuk belajar menderita kerugian finansial besar karena tidak mampu mengenali tanda-tanda peringatan. Salah satu elemen utama dari bahasa FX adalah pola grafik. Dalam tutorial berikut, anda akan mempelajarinya, dan terlindungi dengan baik dari pembalikan tren berbahaya yang tak terduga, penerobosan palsu, gelombang dan palung yang ekstrem.

Pola grafik adalah kombinasi dari garis support dan resistensi yang membantu untuk menentukan apakah tren akan membalik atau melanjutkan. Akibatnya, ada pola pembalikan dan kelanjutan.

 

Pola grafik pembalikan

Kepala dan bahu

Pola Kepala dan bahu biasanya terbentuk di akhir uptrend. Sementara tren bullish terihat sebagai periode berturut-turut naik puncak dan meningkatnya palung, pola kepala dan bahu menggambarkan melemahnya tren.

Pola terdiri dari kepala (puncak nilai tertinggi dan kedua) dan 2 bahu (puncak terendah) dan garis leher (jalur yang menghubungkan titik-titik terendah dua palung dan menunjukkan sebuah level support. Garis leher mungkin bisa horisontal atau miring ke atas/bawah. Sinyalnya lebih dapat diandalkan ketika kemiringan lebih ke bawah daripada ke atas.

Pola tersebut ditegaskan saat harga menerobos di bawah garis leher setelah membentuk bahu kedua. Ketika itu terjadi, pasangan mata uang ini harus memulai tren turun. Jadi, sell order atau perintah jual diletakkan di bawah garis leher. Untuk mendapatkan target ukuran jarak antara titik tertinggi dari kepala dan leher. Jarak ini adalah kira-kira sejauh harga yang akan bergerak setelah menerobos garis leher.

Perhatikan bahwa harga sering kembali ke garis leher setelah penerobosan awal (gerak "kemunduran"). Dalam hal ini garis leher, yang digunakan sebagai support, bertindak sebagai resistensi.

Pembalikan Kepala dan Bahu

Pola pembalikan kepala dan bahu merupakan kebalikan dari kepala dan bahu. Ini terjadi di akhir downtrend dan menunjukkan pembalikan bullish.

Double top

Double top juga biasanya dibentuk pada akhir uptrend. Ini adalah salah satu formasi yang paling umum. Pola ini terdiri dari dua nilai tertinggi berturut-turut yang tingginya mirip (atau hampir) sama dengan palung sedang diantaranya. Garis leher ditarik horizontal melalui titik terendahi palung.

Pola tersebut ditegaskan ketika harga menerobos di bawah garis leher setelah membentuk bahu kedua. Ketika ini terjadi, pasangan mata uang ini memulai downtrend. Letakkan sell order atau perinntah jual di bawah garis leher. Untuk mendapatkan ukuran target jarak antara nilai tertinggi garis leher. Jarak ini adalah kira-kira sejauh harga akan bergerak setelah menerobos garis leher. Ketika menerobos, garis leher mulai bertindak sebagai resistensi. Gerakan mundur juga kemungkinan terjadi disini.

Double bawah

Double bottom adalah kebalikan dari kepala-dan-bahu. Ini terjadi pada akhir downtrend dan menunjukkan pembalikan bullish.

Pola serupa dengan 3 puncak/3 palung disebut Triple top/bottom. Perdagangan harus sama. 

Kelanjutan pola grafik

Kelanjutan pola-pola grafik terjadi selama jeda dalam tren saat ini dan menunjukkan bahwa ini akan dilanjutkan.

Segitiga

Pola triangle mudah dikenali. Cara terbaik untuk melakukan tradingnya adalah trading penerobosan. Trading di dalam triangle adalah berisiko dan membutuhkan pengalaman.

Ada 3 jenis pola triangle. Triangle naik dianggap sebagai pola bullish, triangle turun - sebuah pola bearish, simetri - dan netral.

111.jpg

Supaya triangle simetrisi, baik bulll maupun bears mendominasi pasar. Garis support miring ke atas dan garis resistensi miring ke bawah kira-kira di satu sudut. Penerobosan bisa dari arah mana saja. Satu hal yang pasti adalah bahwa hal itu akhirnya akan terjadi. Sebagai akibatnya, seseorang dapat menempatkan perintah masuk diatas nilai tinggi yang terendah dan di nilai rendah yang tertinggi. Ketika salah satu perintah disentuh, batalkan yang lain.

Triangle naikmenunjukkan bahwa bulls semakin kuat karena mereka berhasil mendorong harga sampai satu level, sementara bears melemah dan memungkinkan harga membentuk nilai rendah yang tertinggi. Garis resistensi relatif datar atau horisontal dan garis support miring ke atas. Dalam kebanyakan kasus, tapi saat ini selalu, harga akan keluar melewati resistensi. Letakkan perintah masuk di atas garis resistensi dan di bawah nilai rendah yang tertinggi.

Triangle turunmenunjukkan bahwa bears semakin kuat karena mereka berhasil menarik harga turun ke satu tingkat, sementara bulls melemah dan memungkinkan harga membentuk nilai tinggi yang terendah. Garis resistensi miring ke bawah dan garis support yaitu relatif datar atau horisontal. Dalam kebanyakan kasus, tapi saat ini selalu, harga akan keluar melewati support Letakkan perintah masuk di bawah garis support dan di atas nilai tinggi yang terendah.

Bendera dan panji

 22.gif

Pennant dan Flag adalah pola kelanjutan jangka pendek dimana mereka yang termasuk paling diandalkan.

Pola-pola ini terbentuk ketika ada gerakan tajam harga diikuti oleh fase konsolidasi. Flag terdiri dari 2 paralel tren baris (support dan resistensi) yang miring berlawanan dengan tren sebelumnya. Pennant terdiri dari dua garis tren konvergen yang dimulai lebar dan menyatu dan segitiga simetris jangka yang sangat pendek.

Selalu trading Flag dan Pennant ke arah tren sebelumnya yang menempatkan perintah di atas garis resistensi (untuk uptrend) atau garis support (untuk downtrend).

Wedge

Wedge mirip dengan triangle. Perbedaannya adalah bahwa wedge memiliki kemiringan yang signifikan terhadap tren sebelumnya.

Wedge naik terbentuk ketika harga berkonsolidasi antara support dan garis resistensi yang miring ke atas. Jika wedge naik terbentuk setelah sebuah uptrend, itu biasanya sebuah pola pembalikan bearish. Jika terbentuk selama downtrend, dapat menandakan kelanjutan gerakan turun.

wedge turun terbentuk ketika harga berkonsolidasi diantara resistensi dan garis support yang miring ke bawah. Jika wedge turun terbentuk setelah sebuah downtrend, itu biasanya merupakan pola pembalikan bullish. Jika terbentuk selama uptrend, itu bisa menandakan kelanjutan gerakan ke atas.

Persegi panjang

Persegi panjang menggambarkan pola harga yang mana penawaran dan permintaan tampaknya seimbang untuk jangka waktu yang panjang. Pasangan mata uang bergerak di range yang ketat, dengan mencari support di bawah persegi tersebut dan menyentuh resistensi di atas persegi tersebut. Harga akhirnya akan menerobos perdagangan yang menyamping ini. Penerobosan kemungkinan besar akan ke atas jika tren sebelumnya bullish, dan ke arah bawah jika tren sebelumnya adalah bearish. Namun, persegi panjang dapat menjadi pola pembalikan.

 

Populer

CPI Inggris

Inggris akan merilis data CPI pada pukul 11.30 waktu MT pada tanggal 17 Oktober.

Rapat ECB

Para trader tidak sabar menanti piertemuan Bank Sentral Eropa pada tanggal 26 Oktober. Regulator akan mengumumkan keputusan kebijakan moneternya pada pukul 14.45. Presiden ECB Mario Draghi akan mengadakan konferensi pers pada pukul 15.30 waktu setempat.

Rapat RBA

Kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) adalah pendorong utama AUD. Regulator akan sekali lagi menyampaikan keputusan kebijakan moneternya pada pukul 05:30 waktu MT pada tanggal 7 November.

Daftar promosi FBS yang pastinya

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi